Apa Proses Ekolokasi Pada Kelelawar? Ini Penjelasannya


Proses Ekolokasi Pada Kelelawar – Setiap makhluk hidup memiliki kemampuan tersendiri baik itu kemampuan dalam melindungi diri, mencari mangsa dan bertahan hidup. Kemampuan ini memiliki proses dan mekanisme yang panjang.

Dalam proses tersebut membuat kemampuan yang dimiliki hewan dapat membuatnya beradaptasi terhadap kondisi lingkungan sekitarnya. Proses adaptasi yang dilakukan oleh hewan bermacam-macam.

Ada yang beradaptasi pada bagian luarnya, dan ada juga yang bisa beradaptasi hanya pada bagian dalam organ tersebut, ataukah gabungan dari keduanya. Contohnya saja tentang adaptasi dengan kemampuan mimikri.

Kemampuan ini adalah kemampuan yang bisa mengganti warnanya menurut apa yang ada di lingkungannya. Kemampuan Mimikri ini mempunyai proses atau mekanisme untuk melindungi diri, dan mengelabui mangsanya.



Hal ini juga berlaku dengan kemampuan yang dikenal dengan sebutan autotomi. Kemampuan autotomi ini jauh berbeda secara proses dengan mimikri. Sebab proses dari autotomi adalah mengorbankan bagian tubuhnya.



Dengan pengorbanan tersebut, membuatnya terhindar dari ancaman. Kemampuan autotomi ini tidak membuatnya meninggal, sebab darahnya tidak akan keluar seperti manusia apabila terdapat bagian tubuhnya yang terputus.



Selain itu ada kemampuan yang disebut dengan nokturnal. Ada banyak contoh-contoh Hewan Nokturnal yang merupakan jenis hewan yang aktif pada malam hari, sedangkan pada siang hari mereka tertidur.

Biasanya jenis hewan noktural mempunyai penciuman, penglihatan dan pendengaran yang tajam. Dari kemampuan tersesbut membuatnya dapat mencari mangsa pada malam hari.

Apa Proses Ekolokasi Pada Kelelawar? Ini Penjelasannya (Foto: Artikelsiana.com)
Apa Proses Ekolokasi Pada Kelelawar? Ini Penjelasannya (Foto: Artikelsiana.com)

Selain itu, ada kemampuan yang sangat unik dibandingkan dari mimikri, autotomi dan nokturnal. Kemampuan tersebut dikenal dengan ekolokasi, apasih itu ekolokasi dan bagaimana prosesnya? Lihat penjelasan dibawah ini:

Pengertian Ekolokasi Adalah?

Secara umum, yang dimaksud dengan pengertian Ekolokasi adalah teknik menentukan keberadaan tempat dan benda-benda dengan menggunakan gema (pantulan suara). Cara atau mekanisme dari proses ekolokasi ini adalah dengan mengeluarkan suara yang berfrekuensi tinggi.

Apa Proses Ekolokasi Pada Kelelawar? Ini Penjelasannya (Foto: Artikelsiana.com)
Apa Proses Ekolokasi Pada Kelelawar? Ini Penjelasannya (Foto: Artikelsiana.com)

Dengan mengeluarkan frekuensi tinggi itu sehingga gelombang suara itu akan terpantul kembali, apabila terdapat benda atau makhluk hidup yang terkena dengan gelombang tersebut. Walaupun bagi manusia sendiri tidak dapat mendengar suara tersebut, akan tetapi bagi hewan yang memiliki kemampuan ekolokasi dapat ditangkap.

Dengan pantulan-pantulan gelombang suara yang terkena benda mati atau makhluk hidup, membuat hewan berkemampuan ekolokasi ini dapat mendapatkan gambaran atau peta yang ada disekitarnya.

Proses Ekolokasi Pada Kelelawar Adalah?

Apa Proses Ekolokasi Pada Kelelawar? Ini Penjelasannya (Foto: Artikelsiana.com)
Apa Proses Ekolokasi Pada Kelelawar? Ini Penjelasannya (Foto: Artikelsiana.com)

Mekanisme atau proses ekolokasi pada kelelawar dengan mengeluarkan gelombang suara ultrasonik dengan frekuensi antara 11 kHz-212 kHz dengan memakai mulut atau hidungnya. Gelombang suara itu, mengenai benda atau objek tertentu, dan terpantulkan kembali. Proses ekolokasi kelelawar ini membuatnya untuk mengetahui lokasi, ukuran, bentuk dan tekstur dari benda.

Demikianlah informasi mengenai topik yang berjudul Apa Proses Ekolokasi Pada Kelelawar? Ini Penjelasannya. Semoga informasi ini dapat bermanfaat bagi kita semua. Sekian dan terima kasih. Salam berbagi teman-teman. 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *